Metode Hazton Mampu Hasilkan Padi Puluhan Ton

Metode Hazton, mungkin tidak setenar Metode Jajar Legowo atau SRI dalam hal penanaman padi. Namun, metode ciptaan dua putra Kalimantan Barat ini merupakan harapan nyata untuk meningkatkan produktivitas pertanian, menuju swasembada pangan di Indonesia. Adalah Hazairin dan Anton Kamarudin, yang melakukan riset hebat hingga menemukan teknik tersebut.

Hazairin adalah Kepala Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura Kalimantan Barat (Kalbar). Awal karirnya sebagai penyuluh pertanian. Tak heran, ia paham dengan tipologi lahan pertanian di Kalimantan Barat, serta metodologi yang kerap digunakan petani lokal dalam hal bercocok tanam. “Hanya lihat dan pegang daun saja, saya sudah tahu tanaman ini kekurangan unsur N, P, atau K,” ujarnya belum lama ini.

Saat jadi penyuluh, Hazairin tak segan mengamati kasus yang terjadi di daerah dampingannya. Munculnya teknologi Hazton pun berawal dari pengamatan di lapangan. Baik Hazairin maupun Anton mengamati, petani di Kalbar kerap menanam padi dengan satu hingga tiga bibit per lubang tanam.

Dari bibit tersebut, dihasilkan satu rumpun padi dengan jumlah 10 hingga 20 anakan vegetatif. Selanjutnya, pada masa generatif menghasilkan 10 hingga 15 anakan produktif, dengan produksi padi sekitar tiga hingga empat ton per hektar. Hingga akhirnya, Hazairin dan Anton memiliki pemikiran kontroversional, menggunakan bibit padi lebih tua, cara berbeda yang biasa digunakan petani.

Kebanyakan orang berpendapat, bibit tua tidak menghasilkan bulir padi yang banyak. Namun, semakin tua bibit padi, justru semakin tahan terhadap penyakit. Dari hasil penelitian, didapati juga semakin padat bibit padi yang dimasukkan dalam satu lubang, akan semakin banyak menghasilkan padi  berkualitas dan kuat berkompetisi. Salah satunya, meminimalisir hama keong yang hanya suka pada padi muda.

Pada 2012, metode ini pun diperkenalkan di Kalimantan Barat, dengan nama Hazton, akronim dari Hazairin dan Anton, sang penemu. “Dulu, kita dilarang menanam padi dengan bibit banyak, tapi metode ini malah menggunakan banyak bibit,” kata Hazairin. Sebuah demplot pun dibuat. Bank Indonesia Perwakilan Kalimantan Barat, selaku Tim Pengendali Inflasi Daerah, mendukung pengembangan penerapan metode tersebut.

Desa Peniraman, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah, daerah awal pengembangan metode ini. Tahun 2014 lalu, Kelompok Tani Nekad Maju di Desa Peniraman, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah, menerapkan metode ini di lahannya. Gabungan kelompok tani (gapoktan) ini, binaan Kantor Perwakilan Bank Indonesia Kalimantan Barat.

“Sebelum menggunakan Hazton, hasil panen per hektar berkisar tiga hingga empat ton. Kini bisa mencapai sembilan hingga sepuluh ton,” kata Bukhari (60), anggota Gapoktan Nekad Maju. Melihat kesuksesan tersebut, kata Bukhari, banyak petani yang tertarik bergabung. Jumlah anggota bertambah, dari tujuh menjadi 11 kelompok tani.

Luas areal yang mengaplikasikan metode ini meningkat dari 25 hektare menjadi 200 hektare. Saat ini, Gapoktan Nekat Maju bahkan sudah mempunyai gudang dan rumah pengeringan padi. Untuk bibit, mereka telah menjalin kerja sama dengan Balai Benih Induk Peniraman.

Dilirik negara lain

Metode Hazton, kini sudah diterapkan di tiga negara, yakni India, Inggris, dan Malaysia. Teknik ini sangat cocok diterapkan di lahan yang tidak terlalu luas, namun produktivitasnya optimal. Di Indonesia, sudah 24 provinsi yang menerapkan, meski ada juga sejumlah petani di Kalbar yang menolak.

“Sejumlah petani di Kabupaten Ketapang dan Kubu Raya menolak. Padahal, dalam penerapannya mendapat bantuan dan dampingan dari pemerintah,” kata Hazairin.

Saat ini, kata dia, penerapan Hazton melalui APBN 2016 di Indonesia ada 50 ribu hektar.  Kalbar mendapatkan koata sebanyak 35 ribu hektar. “Semua hampir terealisasi. Ada juga yang jatah 10 ribu hektare kurang seperti di Sambas. Mereka sudah merasakan hasilnya yang berlipat.”

Hazairin mengakui, butuh waktu untuk alih metode dan mengedukasi masyarakat. “Peran petugas penyuluh pertanian merupakan kunci sukses penerapannya.”

Gubernur Kalimantan Barat, Cornelis, meminta petani untuk bersemangat menanam padi. Kalimantan Barat mempunyai potensi lahan pertanian cukup besar, apalagi luas wilayah Kalbar mencapai 1,5 kali Pulau Jawa. “Jangan malu menjadi petani. Petani itu pekerjaan mulia. Bisa memberi makan banyak orang,” tukasnya.

Kalbar terus memacu program peningkatan produksi padi. Potensi lahan sawahnya mencapai 527.850 hektare, yang dimanfaatkan sekitar 323.959 hektare atau 61,37 persen. Pemerintah provinsi pun terus mendorong agar sisa lahan seluas 203.891 hektare itu bisa dioptimalkan.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *